Tuesday, April 29, 2008

Event : Home Food Photography : A Tiring job!! Is it??


Memenuhi undangan mamin Dita untuk ngeramein event lucu lucuannya, aku berbagi sedikit cerita dibalik layar pemotretan dirumah.


Sudut favoritku untuk pemotretan. Gak ada meja, jadi pake kursi. Alas mejanya dari meja belajar Tasya yang dilepas sampulnya.

Biasanya aku menghabiskan waktu untuk memasak atau membuat kue rata - rata 2 - 4 jam. Itu belum termasuk cuci piring en beres beres perkakas perang. Maklum lah dirumah ga ada pembantu jadi semua dikerjain sendiri ( ada pembantu yang datang cuma 2 kali seminggu dan waktu kerjanya cuma 6 jam, habis dipake buat nyapu, ngepel dan seterika. Jadi anggap aja ga punya pembantu ). Biasanya habis bikin kue ya udah kuenya ditaruh dimeja dan habis dengan sendirinya. Klo udah gitu, rasanya seneng. Dulu. Tapi sejak kena wabah 'food photography' rasanya gak cukup kalo kue itu hanya berakhir dimeja. So, setelah kue matang babak kedua menanti. Menjadi objek kamera. Mulailah dengan menyiapkan studio dadakan. Nggeserin meja deket jendela, bongkar lemari piring, nyari taplak en properti pendukung lainnya. Apa aja yang ada dirumah en dilemari yang bisa dipake ya dipake. Setelah semua alat tempur terkumpul, mulai deh mikir konsep, penataan, cahaya, dan yang pasti nyiapin kamera. Eits, belum selesai sampe situ. Sebelumnya si mamah ini harus terlebih dahulu 'mengamankan' si kecil nan kreatip kekamar eyang sambil disogok sama sekeranjang mainannya. Kalo enggak, bakal seru nih acara 'perang'nya. Bisa bisa si kue yang udah didandanin secakep mungkin en siap jadi model ini 'digusur' sama bos kecil ku. Hihihi... Kalo dah aman baru siap tempur, meski kadang kadang kecolongan karena bos kecilnya keburu keluar kamar sebelum acara perang selese. Gak jarang pula harus bermandi peluh demi nyari cahaya matahari yang jadi point penting acara. Surabaya puanas bo! Dipikir pikir capek juga ya....


Bouncer seadanya. Cuma pake styrofoam bekas barang elektronik.

Seperti judul eventnya "Home Food Photography : A Tiring job!! Is it??" , aku cuma bisa bilang, "Iyah bener !!!" . Ngrasain motret makanan, bikinnya aja udah cukup nguras tenaga. Apalagi kerjaanku yang ngerangkep jadi babu dirumah, fiuh bener bener sukses nambahin kerjaan rumahku. Tapi kok malah keterusan ? Ternyata dibalik melelahkannya memasak, baking, cuci piring, dilanjut nyiapin table setting, ngerangkep jadi food stylish, trus beralih lagi jadi potograper ( wannabe! ), ada kenikmatan ruarr biasa yang dicapai. Sampe disitu aja ? Belum. Abis acara jepret jepret layaknya potograper propesional, foto foto yang sekian puluh itu harus disortir lagi, diseleksi, dan yang terakhir disalon dulu kesalon potosyop. Wuih.... panjang bener prosesnya. Tapi semua lelah terbayarkan saat makanan makanan yang udah kita buat diabadikan dalam selembar dua lembar foto. Meskipun setelah itu acara beres beres menanti, cucian piring menumpuk en tuh poto masih bopeng bopeng disana sini. Dari sini, diteruskan dengan acara publikasi, berharap ada yang mau melihat dan sekedar mengomentari bahkan menanti kritikan. Alhamdulillah kalo ada yang ngasih pujian, meski kadang kadang masih ga pede juga.


Ini sering banget terjadi, pas shutternya udah ditekan. Eh ada tangan terampil yang ikutan kejepret.


Biar anteng, disogok pake cetakan. Udah sibuk sendiri deh dibalik panggung...

Capek bener ya... ??? Memang. Tapi mo gimana lagi, inilah wujud kesenangan. Seberapa melelahkannya itu, tapi kesenangan menanti diakhir acara ( cieee... manggung kale ? ) Gak ada keterpaksaan sama sekali. Justru kita yang serasa 'ketagihan' untuk ngelakuin lagi dan lagi... Well, hanya mengutip sedikit dari kata kata Oprah Winfrey," Do what you love, and love what you do." ( kalo ga salah kutipan ^_^ )

Terima kasih banyak buat mbak Dita untuk undangan event-nya :) Sering sering ngadainnya ya...

5 comments:

dita said...

ihihihiiiii....begini toh di balik layarnya Mae. Seru Mae :). MAkasih ya buat entry-nya. Tunggu aja, akan ada seri selanjutnya untuk home food photography, semuanya ttg dibalik layar ;).

Aosa-Japan said...

emm....bakat foto grafernya boleh juga!keren kok hasilnya....dilihatnya juga indah.

mae said...

Dita : makasih mbak, wah apa nih episode selanjutnya...

Aosa-japan : makasih banyak mbak...baru belejaran kok :)

elsye said...

maeeee emang tooppppp...fotomu juga makin ciamik say...jempoll dehhhhh...

MAMAPINDI said...

Mae.. duuh foto-foto mu jauuuuh lebih cantik apalagi udah pakai setting2an gituh..Aku ngintip yaa..nyontek blajarnya hehe..

Eh ternyata kita sama-sama penggemar pengguna 'studio' kursi hihihi :D

Recent Post on Mae's Little Kitchen

My photo
Mom of a lil' girl who still longing for her passion. Obsessed to know more, learn more, take more and give more... Here, on her lil' kitchen.
Unless mentioned, described, or linked, all works and photographs are created by May Irianti. Copyright 2007 - 2008. You may copy only the recipes but please do make a link to this blog. DO NOT COPY . Please ask first !

Followers