Monday, July 7, 2008

Trial on Making French Macarons ( Failed )

Beberapa waktu lalu dimilis sempat hangat membahas French Macarons ini. Diawali dengan mbak Dita yang sudah mencoba beberapa kali ( 6x bok ) dan sebanyak itu pula dia gagal *hugs*, lalu dilanjutkan dengan mbak Arfi dan mbak Rita, juga beberapa teman yang ikut tergoda ingin mencoba. Ada yang berhasil tapi lebih banyak yang belum beruntung menaklukan si makarun ini.

Aku salah satu yang kurang beruntung itu, hihihi...

Jadilah beberapa pekan lalu, mbak Arfi mengajak teman teman yang sudah mencoba macaron ini untuk berbagi cerita, baik berhasil ataupun gagal.

Aku terhitung baru dua kali mencoba resep ini, dan gagal semua. Yang pertama aku pake resep macarons-nya Helen of Tartelette.

Sebagian bahan utama untuk macaroon ini adalah almond powder / almon meal yang gak murah *duh* Jadi untuk mensubtitusikannya, almon meal aku ganti dengan mente remuk yang dihalusin sendiri. Toh, pada dasarnya semua jenis kacang kacangan bisa dipake. Katanya....

Mente Giling Oven
Mente giling

Jadilah dengan penuh percaya diri, aku nyobain si makarun ini untuk pertama kalinya. Hasilnya gagal total. Artinya, tidak satupun dari makarun ini yang terselamatkan. Udah gak bisa kering, nempel dikertas rotinya pula. Akhirnya semua berakhir ditempat sampah.


hopeless macarons wannabe...

So, I didn't give up and tried to make the second batch. This time I used Helen's Snicker Macaron recipe. Komposisi kacang tanah aku ganti dengan mente giling yang masih tersisa.. Kali ini komposisi almond meal tetep aku pake.

Dipercobaan kedua ini, putih telur aku kocok dengan standing mixer dan hasil kocokannya bisa kaku tapi tetap lembut ( tidak bertextur seperti spons ). Persis seperti yang digambarkan Helen di artikel makarunnya di Dessert Mag. Senangnya hatiku...




Lalu dengan hati hati, semua kacang kacangan halus aku masukkan dan diaduk sampai rata. Coba ditetesin dipiring dan hasilnya langsung nge-flat. Sampe disini dah seneng banget rasanya. Tapi kok... ? Setelah didiemin selama sejam, tuh makarun malah mleber dan lagi lagi berakhir tragis seperti yang pertama.

Konon katanya, si makarun dibilang berhasil kalau ada 'kaki' ( feet ) yang menyembul dari dasar macaroonya. Texturnya sendiri renyah dan kering diluar tapi tetep moist didalam. Dipadu dengan variasi filling dan aneka aroma dan warna, membuat siapapun yang mencobanya bakal ketagihan...

Mungkin masih banyak kesalahan yang belum aku ketauhi dalam membuat simakarun ini, someday penegn nyoba lagi...

Kapan ya bisa ngarasain french macaroon buatanku sendiri.... *ya kapan kapan*

5 comments:

MiNDY said...

smoga next time berhasil ya Mae.

akuw nyoba sekali bikin n gagal. blom sempet mau nyoba lagi nih.

Dhi said...

Hi Mae, wah aku denger juga nih katanya bikin macaroon yang susah makanya yang bisa bikin, berani jual dengan harga gak kira2...

Btw, mau ngundang untuk ikutan foodie photo contest 17 Agustusan. Ikutan yuk?

http://cookingetcetera.wordpress.com

mae said...

semoga ya mbak Mind, penasaran bgt...

mbak Dhi, Insya Allah nanti ikutan. Makasih ya udah ngundang en dolan kmari :)

Elsye said...

maeeee...walau gatot gpp yang penting udah coba, daripada gue belum coba samsek..qiqiqiiq

mae said...

mamiii Elsye... makasih smangatnya, kapan2 mo nyoba lg :)

Recent Post on Mae's Little Kitchen

My photo
Mom of a lil' girl who still longing for her passion. Obsessed to know more, learn more, take more and give more... Here, on her lil' kitchen.
Unless mentioned, described, or linked, all works and photographs are created by May Irianti. Copyright 2007 - 2008. You may copy only the recipes but please do make a link to this blog. DO NOT COPY . Please ask first !

Followers